Blog berbagi ilmu tentang bimbingan dan konseling, pendidikan, tips dan trick, media bk, layanan bk, contoh, pengertian

Selasa, 23 Mei 2017

PENGERTIAN DAN PERBEDAAN SISTOL DAN DIASTOL

Pengertian dan Perbedaan Sistol dan Diasol Lengkap - Sebenarnya sistol merupakan sebuah kontraksi ventrikel dan juga antrium dalam tubuh seseorang. Sedangkan untuk diastol sendiri merupakan sebuah fase untuk relaksasi, disaat antrium ada di dalam sistol, maka ventrikel akan terdapat dalam diastol. Biologi adalah sebuah ilmu yang mengkaji mahluk hidup mulai dari tumbuhan, hewan hingga manusia. Dari organisme terkecil seperti virus dan bakteri hingga organisme lain nya. Tentunya mempelajari biologi ini memberikan banyak manfaat bagi kita, oleh karena itu kita sudah sewajarnya mempelajari biologi.

Tubuh manusia sangat lah kompleks, banyak sekali organ yang menyusun nya, belum lagi otot, otak, peredaran darah, jantung dan lain sebagainya. Tentunya mempelajari anatomi manusia sangat lah berguna, terutama di bidan kedokteran. Dengan mempelajari anatomi tubuh manusia maka bila salah satu organ di dalam tubuh mengalami masalah, maka kita bisa mencari tahu apa penyebab nya. Misal nya jantung, jantung adalah organ vital yang bertugas untuk memompa aliran darah ke seluruh tubuh. Jantung ini juga sangat rumit, salah satu yang tidak bisa di lepaskan dari jantung adalah sistol dan diastol. tapi apakah kamu sudah tahu apa arti dan perbedaan dari kedua hal tersebut? Untuk lebih lengkapnya, berikut ini kami jelaskan seputar perbandingan di antara tekanan sistol dan juga tekanan diastol.
PENGERTIAN DAN PERBEDAAN SISTOL DAN DIASTOL

Perbedaan Tekanan Sistol dan Diastol :

Sistol adalah fase dalam siklus jantung ketika kontraksi ventrikel untuk memompa darah ke dalam arteri. Diastol adalah fase rileks dari siklus jantung ketika seluruh jantung santai dan darah mengalir ke bilik atas jantung. Fase sistolik dan diastolik siklus jantung diukur dalam bentuk tekanan darah dengan menggunakan sphygmomanometer (manual atau elektronik). Jantung bertindak sebagai pompa untuk mendistribusikan darah ke seluruh tubuh dengan setiap detak jantung.

Kontraksi dan relaksasi jantung membentuk siklus jantung. Fase relaksasi dari siklus jantung dikenal sebagai Diastol dan fase kontraksi dari siklus ini disebut sebagai Sistol. Kita perlu memahami struktur jantung dan siklus jantung sebelum memahami istilah diastol dan sistol.
  • Sistol merupakan fase kontraksi ventrikel dan antrium, diastol merupakan fase relaksasi dari mereka.
  • Tekanan sistol ini terjadi dikarenakan adanya penyebaran eksitasi, sedangkan fase relaksasi terjadi dikarenakan oleh repolarisasi selanjutnya dari otot jantung.
  • Diastol atrium terjadi kurang lebih sekitar 0.7 detik, sedangkan sistol atrium terjadi selama 0.1 detik.
  • Disaat atrium ada di dalam sistol maka ventrikel ada di dalam sistol dan begitupun sebaliknya.
  • Tekanan sitolik atau sistol merupakan tekanan darah disaat ventrikel berkontraksi untuk memompakan darah ke seluruh bagian tubuh.
  • Tekanan diastolik atau diastol merupakan tekanan darah di saat ventrikel ber relaksasi, dan aliran darah bergerak dr atrium ke ventrikel.
Struktur jantung dan siklus jantung

Jantung manusia adalah organ kontraktil yang terdiri dari empat ruang. Dua bilik atas yang disebut atria (atrium = tunggal) dan dua ruang bawah dikenal sebagai ventrikel (ventrikel = tunggal). Selama siklus jantung, impuls listrik yang dihasilkan di dinding ruang atas jantung dan menyebar melalui serat otot di seluruh ruang. Ruang atas berkontraksi beberapa detik sebelumnya dan mendorong darah ke ruang bawah yang dalam tahap rileks untuk menerima darah.

Setelah darah memasuki ventrikel, atrium bersantai dan dinding ventrikel mulai berkontraksi untuk memompa darah ke arteri utama yang mana darah mencapai semua organ tubuh. Ini diikuti dengan fase relaksasi dari seluruh jantung selama darah akan diisi di ruang atas.

Sistolik dan diastolik
  • Sistol adalah fase dalam siklus jantung ketika kontraksi ventrikel untuk memompa darah ke dalam arteri. Tekanan maksimum yang diberikan oleh darah pada dinding arteri pada tahap ini disebut sebagai tekanan sistolik. Kata-kata ‘sistolik’ berasal dari kata Yunani ‘sistol’ yang berarti menggambar bersama-sama. Hal ini biasanya diwakili dengan angka atas dalam pembacaan tekanan darah. Ventrikel dalam keadaan kontraksi pada fase ini. Tekanan sistolik normal adalah sekitar 120 mmHg dan normal berkisar antara 95-120 mm Hg. Tekanan sistolik meningkat seiring bertambahnya usia saat dinding arteri mengeras karena arteriosklerosis. Ketika tekanan sistolik berjalan di atas 140 mm Hg dianggap sebagai hipertensi atau tekanan darah tinggi yang mengharuskan perhatian medis. Tekanan darah sistolik bervariasi sesuai dengan umur, jenis kelamin, ritme sirkadian, stres, latihan fisik atau proses penyakit. Anak-anak dan atlet memiliki tekanan darah yang lebih rendah sedangkan orang tua memiliki tekanan darah yang lebih tinggi.
  • Diastol adalah fase rileks dari siklus jantung ketika seluruh jantung santai dan darah mengalir ke bilik atas jantung. Selama ini juga ada darah dalam arteri. tekanan Minimum yang diberikan oleh darah pada dinding arteri dikenal sebagai tekanan diastolik. Hal ini dilambangkan dengan angka lebih kecil dari pembacaan tekanan darah. Kata ‘diastolik’ berasal dari kata Yunani ‘diastole’ yang berarti menarik terpisah. Atrium dan ventrikel berada dalam fase rileksasi. Tekanan diastolik normal adalah 80 mm Hg. 60-80 mm Hg adalah kisaran normal tekanan darah diastolik. Ketika tekanan darah diastolik berjalan di atas 90 mm Hg dianggap sebagai tekanan darah tinggi dan harus ditangani secara medis.
Implikasi Klinis

Fase sistolik dan diastolik siklus jantung diukur dalam bentuk tekanan darah dengan menggunakan sphygmomanometer (manual atau elektronik). Tekanan darah biasanya diukur pada siku pada tingkat arteri brakialis. Dalam kondisi tertentu dapat diukur pada pergelangan tangan (arteri radial), belakang lutut (arteri poplitea) atau depan pergelangan kaki (arteri dorsalis pedis). Tekanan darah adalah salah satu dari tanda-tanda vital yang terlihat selama pemeriksaan fisik pasien apapun dan mencerminkan status jantung dan sistem peredaran darah pada umumnya. Tekanan darah meningkat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : PENGERTIAN DAN PERBEDAAN SISTOL DAN DIASTOL

0 komentar:

Posting Komentar

Jika ada pertanyaan tentang seputar artikel yang dibaca silahkan anda bertanya dan berkomentar disini